Anak corat coret mobil kesayangan, bagaimana sikap anda selaku orang tua?

Anak corat coret mobil kesayangan, bagaimana sikap anda selaku orang tua?. Bagi mantemans yang mempunyai anaknya khususnya usia balita dan TK tentu pernah mengalami hal semacam ini. Mobil atau motor kesayangan kita mendapatkan sentuhan karya seni tingkat tinggi. Coretan atau goresan karya ini biasanya memakai cat air, pensil warna, paku atau crayon. Bagaimana anda khususnya orang tua menyikapi hal ini? Ada sebuah diskusi menarik di grup facebook Motuba mengenai kejadian ini.

anak anak suka coret coret mobil akankah kena marah orang tuaSalah seorang anggota ‎Motuba Fian Suprahitam memposting kejadian yang menimpa mobil kesayangan yakni Nissan March yang penuh dengan coretan. “Hasil karya anaku mbah…” ujarnya pada hari Jumat tanggal 16 Pebruari 2018 sambil melampirkan foto mengenai mobil yang penuh dengan lukisan abstrak ini dengan anak disampingnya. Parahnya mobil ini masih belum lunas cicilannya namun masih ada jaminan asuransi. Akankah anak dimarahi ?

Warganet pun menanggapi postingan diatas khususnya yang mempunyai pengalaman serupa. “Kalo anak saya dulu malah pakai paku mbah! Sama temen2 nya pula, untung Cuma motuba bagong mbah!” ujar Rafa Abdurahim. Temin juga pernah menjadi korban kreatifitas sang anak. “Lah anakku cah wedok mbah senengane ngerias..nek bapake lg turu yo entek iki rai di urek2 nganggo perkakas mbok e…No pic. ya mbah isin aku” tuturnya.

Sementara yang bercanda bahwa kacang gak ninggal lanjaran alias ada bakat turunan dari sang bapak. “Ini pasti si anak mirip bapaknya dulu waktu kecil suka nyoret2 tembok sama bangku sekolahan. Eh anaknya ketularan”canda Wan Kurnia.

Beberapa warganet memang memberikan apresiasi namun jangan lupa untuk diberikan pengertian. “Wkwkwkkwkw jangan di marahi tp harus tetep di beri pengertian bahwa itu salah mbah” tutur Putu Maha Adhi. Yanuar Ibrahim juga turut menimpali mengenai hal ini. “Itu anaknya lg tampang meringis lagi diomelin ya mbah. Bagus juga sih mbah diomelin takutnya menular kemobil tetangga” terangnya.

Namun warganet lain mencegah untuk memarahi sang anak. Dadan R. Ramdhani mempertegas akan hal ini. “Jangan dimarahi mbah… ketika anak2 udah dewasa dan punya kehidupan masing2… ini satu2nya kenangan yg bakal dirindukan…” ujarnya. Nurholis Denny juga sependapat akan opini ini. “Jangan dimarahi mbah..itu anaknya calon car art designer, ketika dia dewasa itu motuba march biar jadi first project car kenangan dia…”tegasnya.

Apresiasi mengenai lukisan abstrak sang anak

Ivan Hariprabowo
eh apik loh mbah, jadi mural gitu decalnya. kalau saya jadi mbah, tak suruh lanjutkan pakai cat yang bagus habis itu tak pernis biar awet hehe


Lian Wahyu
Asli mbah apik.. Perpaduan warnanya bagus.. Anak nya mbah punya bakat itu

Edi Sutaro
Cat air khan Mbah ???
Kalau anak genjil tak minta lanjutkan lalu tak foto anak genjil suruh di atas kap mobil.
Di cetak lalu di pigura.

#anak ku ayah menghargai setiap karya mu walau ayah tidak mengerti, kelak ketika besar ingatlah untuk selalu mencoba dan terus mencoba.
Karena ayah tau kamu sering lihat ayah mengotak-atik mobil.

Mungkin orang lain melihat kamu yg masih kecil ini yg salah tapi sebenarnya adalah ayah mu yg keliru belum bisa mendidik mu atau kamu kurang perhatian.

Kiki Putri
Bagus loh, serius. Diarahin aja bakatnya, jadi bisa dilampiaskan dg cara yg tepat dan bermanfaat. Kasih pengertian dan alasan klo misalnya bapak ga setuju dg perbuatan mencoret2 mobil. Tp klo bapaknya fine2 aja, yawes, lanjutin dengan corat-coret bareng

Mas Jenggot Sopir Wedus
Bakat mbah. Langsung aja prifat melukis. Itu nyusun gradiasi warnanya sudah bagus banget.. indah sedap di pandang mata. Apa lagi kalo semakin dikembangkan . Mungkin bisa jadi rejeki tu anak. Kelak diwaktu dewasa..

Ivan Hariprabowo
eh apik loh mbah, jadi mural gitu decalnya. kalau saya jadi mbah, tak suruh lanjutkan pakai cat yang bagus habis itu tak pernis biar awet hehe

KHS sendiri juga pernah mengalami hal serupa di Motuba Mbah Tarno dimana cat dicoret i dengan batu oleh anak bersama teman temannya yang meninggalkan bekas baret-baret. Tidak dalam sih tapi tetap saja kelihatan baret baret meskipun ketika dipoles dan di salon mungkin saja bisa hilang. Jujur awalnya KHS ingin marah namun akhirnya ditahan namun anak tetap diberikan pengertian agar tidak mengulangi perbuatannya. Meskipun sudah diingatkan ternyata beberapa kali curi curi untuk membuat grafiti. Yah akhirnya sampai sekarang coretan itu tetap KHS biarkan sebagai kenangan sekaligus memberikan kesempatan sang anak puas mencoretnya ….hehehe. Masa indah anak anak itu gak lama lurr jadi jangan buat luka ….hehehe.

Maturnuwun

Baca juga:

 

 

***\Contact KHS Go Blog/***
Main blog : http://www.setia1heri.com
Secondary blog : http://www.khsblog.net
Email : setia1heri@gmail.com ; kangherisetiawan@gmail.com
Facebook : http://www.facebook.com/setia1heri
Twitter : @setia1heri
Instagram : @setia1heri
Youtube: @setia1heri
Line@ : @ setia1heri.com
PIN BBM : 5E3C45A0

*" Yuuuk like & share brosis...."*
-----

Comments

comments

About setia1heri 3537 Articles
Seorang bapak dengan 2 anak. Suka jalan-jalan dan corat-coret tulisan perjalanan. Hobi berkendara menunggang roda dua. Tak paham kuliner namun tidak ada makanan yang dicela alias doyan semua...hehehe. Maturnuwun. follow twitter : @ setia1heri

2 Comments

  1. klo mw bisa di lap pake thinner lebih baik. Motor 2 tak gw di siram air itu knalpotnya, ampe mampet, gw engkol keras amad. Pas gw cek beuh… itu air banyak beud… mau marah ya bocah umur 3 tahun, cuma bongkar knalpot terus keringin, pasang lg lancar jaya…

Monggo dikomeng gans..