Cerita misteri sekitar Jembatan Cangar, Mojokerto

Berbagi kisah Cerita misteri sekitar Jembatan Cangar, Mojokerto brosis.  Cerita ini melengkapi kisah sebelumnya mengenai keangkeran dan misteri di jalanan Cangar, Bumiaji, Batu. Bagi brosis di Surabaya dan sekitarnya tentu tidak asing dengan turing menuju destinasi Cangar yang eksotik, sejuk dan menyimpan kisah misteri. “Cangar “sendiri artinya “ditinggal sendirian” atau dibaca juga “Sangar ” yang artinya keren namun menakutkan. Berikut cerita misteri diseputar jembatan cangar brosis.

Cerita ditulis oleh mbak Amy Puji Lestari dan Cak Munif penunggu warung munivmotoblog yang berboncengan dengan Honda Vario 125 sedang pulang dari bepergian dari Batu. Maklum mereka berdua memang tinggal di sekitar Pacet sehingga kadang melewati jalur yang áduhai tersebut. Berikut kisahnya yang mengandung unsur mistis, bikin bulu kuduk berdiri dan rasa-rasa menakutkan brosis. Tulisan ini diposting di laman facebook pada tanggal 27 Maret 2017.

Amy Puji Lestari

Cerita ini bermula sabtu (25/3) pagi kemarin, suami ngajak saya dan si kecil jalan2 naik motor ke Batu Malang, kita ber-3 berangkat dari rumah sekitar jam 9,30 WIB dari Pacet dan sampai Batu sekitar jam 10:30 WIB, rute jalan2 sebenernya mau ke air terjun, cuma ditengah jalan saya kepingin ke Rumah Warna, jadi ke air terjun gak jadi,suami nurutin kemauan saya, sebenarnya dia agak gak ikhlas, dia setuju karena ada maunya, mau nambah koleksi sepatu,,,,, jam 1 kita sudah selfi2 di rumah warna.

Setelah itu kita lanjutkan perjalanan ke rumah bu de q, semua memang tak sesuai jadwal, tepat jam 16.00 WIB kita semua keluar dari rumah bu de diiringi gerimis mengundang, kita lanjutkan aja perjalanan pulang, karna kita akan lewat hutan kita takut nanti kemalaman ditengah hujan, cuaca pun tidak mendukung nich pemirsa, hujan lebat bangettt, saya balut si kecil dengan, jaket,celana dan selimut tebal sambil pakai 2 mantel , kita memutuskan untuk pulang dan menerjang hujan karen ituuu takut kemaleman,

Kedinginan pasti pemirsa, tapi saya sudah pastikan sikecil dalam kondisi hangat dan nyaman, selama perjalanan pulang di kecil tidur dengan nyinyak.

Kita ber 3 menyusuri jalan tikungan dan tanjankan , melewati hutan berkilo2 panjang nya, yaaaa yaaaa kita sampai di puncak gunung tepat jam 17:30 WIB saat maghrib pemirsa, kalian semua dapat ngebayangin di jalanan sepi hujan rintik2, kabut tebal banget jarak pandang hanya 50meter, yg terucap dalam hati hanya sholawat dan doa, mendengar mitos dari cangar yg sangat anger dan banyak penunggunya, itu sebenarnya fakta pemirsa bukan mitos lagi,

Di sepanjang jalan semua,,,,,,,,,,(tidak bisa saya sebutkan) melihat ke arah kita, cuma tidak jelas pemirsa, karna saat itu sedang kabut tebal, jalan menikung tepat ada pohon besar di samping jalan suami saya bilang disitu ada orang besar sedang melambaikan tangan, (kayak sosok gend3ruwo) cuma saat itu saya pas gak lihat, suami bilang saat itu pengelihatannya  agak kabur,dan anehnya jalan yg arah ke jurang itu terang sekali, kalo jalan yg sebenarnya kayak mau masuk ke jurang, kalian semua bisa ngebayangin aja, misal terjadi apa2 pada kita mungkin gak ada yg tau kecuali Allah, … Lain kali jangan dalam perjalanan ya kalo maghrib2,,,,


Miftachul Munif
Selepas dari pemandian air panas Cangar daan tepat pukul 17:30 WIB pemandangan sudah mulai masuk waktu malam, suara khas puncak gunung semakin terasa, hawa dingin menyelimuti hingga ke tulang… Semua bermulai ketika perjalanan menuju dari pemandian air panas Cangar menuju ke Pacet. Yang perlu diketahui jalur yang kita lewati ini sangatlah ekstreem curam, tikungan tajam dan berkabut.
Di google map jalur yang kita lewati diketinggian 1200 dpl.. Petang menjelang dan kabut tebal jarak pandang hanya 1 meter…. Yang menjadi horor bukan aksi manusia nya tapi aksi penghuni disepanjang jalan tersebut. Suasana semakin mencekam setelah jembatan kembar yang membelah lembah brantas.. Kabut semakin tebal dan tak seorangpun yang kita jumpai kala itu.. Hanya ada kabut dan suara gemuruh angin di puncak gunung.
Saya yang nota bene- nya sering lewat situ hafal mana yang belokan dan mana yang jalan lurus. Sehingga pas berada di tebing seharusnya itu jalan kekanan, namun dalam pandangan saya terlihat jalan lurus yang terlihat. Dengan hati yang tenang saya beranikan untuk tidak mengikuti jalan lurus tadi dan saya pelan pelan belokan setir ke kanan…
Dan ternyata setelah melewatu itu kayak ada hentakan dalam dada seperti melewati sebuah dimensi ruang lain… Dan benar saya lihat dispion… kalo saya lurus tadi berarti sudah masuk ke jurang yang entah akan dibawa kemana sama mahluk penghuni Cangar…. Kejadian mencekam tidak hanya ini, semua berawal dari kabut yang makin hitam dan pekat… Cuaca makin dingin dan kita seperti sudah diatas awan… Semua terlihat putih dan gelap… Ada pohon besar yang disampingnya ada sosok dengan badan tinggi besar tambut panjang dan muka yang tidak terlihat. Namun jelas matanya tidak seukuran kita… Besar dan merah merona…
Mahluk ini melambaikan tangan seperti mau ikut dengan kita. Namun saya hiraukan dan tidak ikut memperhatikan secara detail dan yang terjadi apa, depan saya adalah jurang yang begitu dalam dan curam… ketika anda diatasnya anda akan dapat melihat pemandangan bawah yang terlihat jelas… Dan akhirnya perjalanan horor usai sudah setelah masuk ke daerah Sendi yang diaman disitu sudah banyak orang yang jualan makanan dan rest area… saya mengakhiri petualan mistis ke daerah tersebut…
Inti sarinya : ketika hati anda tidak mantep maka tidak saya sarankan maghrib atau malam lewat jalur Cangar – Pacet. Kecuali hati sampean bersih dan mantap kalo gak ada apa apa… Karena gangguan disini lebih kepada gangguan ghaibnya daripada gangguan manusianya… secara sejarah rute ini memang dulunya merupakan jalan kerajaan yang sepanjang jalanya banyak ditemukan mayat meninggal jaman penjajajahan belanda…. Sehingga tidak heran kalau jalur ini merupakan jalur paling angker diwilayah jawa timur…

Cerita warganet yang lain.

Debby Chyntya MutyaShop

Aku pernah ngerasain hal yg sama waktu liburan sama kluarga.. waktu itu hampir dini hari mau ke pacet tapi nyasar malah melewati jalan ini.. kebetulan om ku bisa ngelihat makhluk begituan.. dia bilang di sekitar jembatan itu ada penjaganya dan buanyak banget penghuninya.. Sampe dimobil diputerin ayat” qur’an..
Om bilang ada mobil lain yang ngikutin dibelakang tapi pas dilihat dibelakang gak ada.. itu ternyata orang yg pernah kecelakaan bawa mobil.. Serem banget emang..
Katanya si.. kalao lewat sana trus ada kendaraan lain didepan kita itu jangan asal diikuti.. cz bisa jadi itu makhluk lain trus malah bawa kita ke arah jurang..
***
Demikianlah mantemans cerita misteri sekitar Cangar dan jembatan yang ada disana. Mantemans boleh percaya atau tidak dengan cerita tersebut. Namun yang jelas sebagaimana makhluk ciptaan Tuhan tentu hanya kepada-Nyalah kita meminta perlindungan dan dijauhkan dari gangguan makhluk-makhluk ciptaan-Nya.
Maturnuwun
baca juga :
***\Contact KHS Go Blog/***
Main blog : http://www.setia1heri.com
Secondary blog : http://www.khsblog.net
Email : setia1heri@gmail.com ; kangherisetiawan@gmail.com
Facebook : http://www.facebook.com/setia1heri
Twitter : @setia1heri
Instagram : @setia1heri
Youtube: @setia1heri
Line@ : @ setia1heri.com
PIN BBM : 5E3C45A0

*" Yuuuk like & share brosis...."*
-----

Comments

comments

About setia1heri 3532 Articles
Seorang bapak dengan 2 anak. Suka jalan-jalan dan corat-coret tulisan perjalanan. Hobi berkendara menunggang roda dua. Tak paham kuliner namun tidak ada makanan yang dicela alias doyan semua...hehehe. Maturnuwun. follow twitter : @ setia1heri

25 Comments

  1. Aku pernah lewat jalan batu pacet jam 2 an dini hari sendirian alhamdulillah aman dan emang sering lewat situ sendirian ..
    Pernah pas foto motorku di salah satu jembatan itu helm ku yang ku taruh diatas jok jatuh dan langsung jatuh ke bawah jembatan …
    Ternyata ada jalan setapak nya buat kebawah …
    Alhamdulillah helm nya ketemu …

  2. Saya pernah jalan kaki berdua sama teman dari pacet ke cangar sehabis turun dari g welirang. Maunya langsung turun dari welirang langsung ke cangar tapi kesasar ke pacet. Sampai di cangar sekitar jam 9 malam dan waktu itu listrik blom masuk cangar (maklum sekitar tahun 1998), sama sekali gak ada penampakan meskipun cuma kami berdua aja yg ada di cangar.

    • salut sama om dedi pendaki sejati. jaman tahun segitu udah mendaki gunung. pasti suasana nya lebih seru dari pada pendakian tahun2 skrg

  3. Aku pernh juga bawa mobil berdua sama istri gaes… magrib2 hbis pulang dari batu….

    Dari awal aku gk ada Fikiran ke hal2 negatif….
    Alhamdulillah perjalanan aman…..

    Balik lagi ke Fikiran kita gaes…..
    klo kita yakin dan bismillah mantep hatinya buat jalan di daerah situ …. insa’allah makhluk2 kyk gitu….bkalan sulit buat ganggu….

  4. Q dlu sering ke cangar ber2an sama tman ajaa..jam 1 mlam slalu berangkat..sering ce lihat hal aneh..cman sekali doang yg bkin shock…ada cewek baju putih nyebrang pas depan qt..t kira kuntilank ternyata bkan..soalnya jalannya bungkuk..trus ngilang gtu aja pas d pohon besar yg ad pinggir jalan

  5. Sering Lewat cangar habis maghrib sendirian, alhamdulillah kgak ada apa2, yg penting kita gak takut dan gak ada pikiran2 masalah ghaib, pada dasarnya penampakan cuma datang karna diri kita merasa ketakutan, dan jangan lupa berdoa

  6. Aku jga perna liwat sana bawa mobil cmha temen” sekitar jam 02.30 mlm…
    Cuacanx andt kabutnx sangat menyeramkan sampai smua d dlm mobil tegang yg ngantuk gg jadi ngantukk tpi alhamdulillah smpek tujuan dgn selamat walaupun sring kali hampir slh belokk krn kyk ada 2jln andt perna belok d gapuro kayak masuk kampung gitu smpingnx pohon besaarr

  7. baru tau ini kalo jembatan cangar horor padahal wkt itu psisi sy lagi d pacet, otw dr pacet jm 03.00 mau ke batu, si cowo ngajak lewat jalan tercepat yaitu melewati cangar. pertamakali lewat jalan hutan menuju cangar itu sy sama cwo sy dgn cuaca hujan lebat. pernah terjadi sesuatu juga, pohon tumbang, untungnya kejadianya sebelum sy lewati, pas nyampek jembatan gk tau apa” lagi, cuman bisa dzikir aja. Pas sampai d cangar itu kurang lebih pukul 04.45 dan ternyata banyak orang yg istitahat d area parkir cangar. Maklum cuaca hujan lebat jd lebih memilih beristirahat.
    Padahal sepanjang perjalan cuman berdua, sy sama sicowo aja. Ternyata pas istirahat banyak orang. Alhamndulillah masih ada orng”.

    Kedua kalinya lewat cangar itu pas pagi jm 9.an kalo gk salah, d jembatan cangar itu banyak banget orng” yg berhenti, bahkan penjual pu banyak.

    Kalau tau horor.nya sampe segitu gk lagi” deh nekatin jalan hutan pertiga malam k batu lewat cangar.

  8. Saya juga puya cerita mistis di jalan cangar untung saja sya bersma kakak naik mobil jd keadaanya tidak terlalu menakutkan tetapi setelah tanjakan saya melihat perempuan di seblah kanan jalan arah ke mojokerto terdiam di samping jalan . Sesampainya di rumah teryata kkak saya juga melihat hal yg sma dan sempat jalan yg saya lewati di arahkan kejurang …. Kejadian kurng lebih jam 7 malam .

  9. Makhluk seperti itu percaya gak percaya…
    Kalo kita mantap lewat sana,, jangan sampe berfikiran ttg makhluk tersebut…
    Atau kita akan terbawa oleh halusinasi kita sendiri…

  10. Saya pernah lewat situ..
    sore hari pas kabut tebal,..
    serem guys…
    karena kabut jarak pandang terbatas…
    Sepi dan seperti masuk dimensi lain…
    So sepanjang perjalanan harus ekstra hati2 dan banyak doa & sholawat

    Saran saya.. mending jangan lewat situ saat kabut..

    • Jangan lah takut dengan hal seperti itu, kita manusia makhluk yang di ciptakan Allah derajatnya paling tinggi
      .

  11. Hehe.. Saya juga pernah tuh.. Malah sampai jatuh, dan anehnya saya dan teman boncengan saya jatuh 2x ditempat yg sama, jatuh yg sama, beda waktu sekitar 15-20mnit saja.

    Ceritanya bermula saat itu sepulang kuliah saya dan tmn2 kontrakan mau jalan2 ke Batu untuk ngreyen motor baru temenku yg blm keluar plat nmer ataupun surat” apapun. (Kita dari Mojokerto)
    Singkat cerita, setelah melewati pemandian air panas cangar di belokan yg kayak jalan puter balik tiba2 motor yg kita kendarai tiba2 berhenti ditengah2 tanjakan + nikung itu, dan akhirnya kita jatuh. Dan untungnya kita tdk tergelincir kebawah. Setelah itu kita ditolong temen2 yg lainnya yg berada dibelakang kami. Dan kamipun berhenti sejenak untuk menenangkan pikiran dan hati kita. Setelah brhenti -+10mnt, kami memutuskan untuk kembali dan tdk melanjutkan perjalanan ke Batu, dan motor pun saya ambil alih (saya yg nyetir) kami pun turun dan saya dengan teman saya berhenti di sungai untuk membersihkan badan yg kotor sehabis jatuh. Dan anehnya stlah bersih tman saya merasa kehilangan dompet dan mengajak saya kembali ke tempat jatuh tersebut, dan akhirnya saya menurutinya, kami berdua pun kembali, setelah sampai tempat jatuh, kejadian jatuh pertama tdi terulang kembali. Seremnya jatuhnya kita persis seperti jatuhnya yv pertama! (Kayak direplay), tpi saya yg bonceng waktu saya kedua kalinya. Saya dan teman saya pun merasakan keanehan tersebut dan mulai bertanya2. KOK BISA JATUH DITEMPAT YG SAMA DAN KRONOLOGINYA JUGA SAMA!??
    Dan setelah menaikan motor tmn saya baru sadar kalau dompetnya dititipkan ke temen yg lain. Batinku di dlm hati “mbokne ancok arek ikii”(Justkid).

    Oh iya baru inget saya. Waktu kita jatuh kedua kalinya, posisi kita kan niatnya cari dompet, nah dari arah Batu ada orang pakek motor supra dan melihat kita jatuh gak ditolong malah dya nanya kita gini “mas gak lihat dompet?” (ngomong diatas motornya tanpa permisi dan tanpa ada niatan untuk menolong kita yg sedang jatuh!)
    Batinku didalam hati “jancok wong iki ngece ta piye?”. Dan dengan polosnya kamipun menjawab pertanyaannya dgn posisi motor nguling dan kami duduk disebelah motor “mboten pak”, eh org itu malah langsung pergi.

    #temenku sempat melihat sosok besar di pohon besar tepat diatas kita jatuh.

    Itu aja, hanya pengalaman saya. Makasih.

  12. serem emang lewat sana, ketemu pnjual pentol puyuh, pas aku beli ternyata pentolnya gk ada puyuhnya.

  13. Saya juga pernah lewat situ skitar jam 8 malam,, saya bertiga sama pacar saya sama adik saya,, rencana mau k batu ngnterin si doi pulang.. Kami bertiga naik mobil.. Pas nyampe pacet mau arah cangar si doi bilang (bebb jangan lewat sini bebb jalannya tnjakannya curam, hutannya panjang).. Gak apa bebb ini mobil mesinnya mesin setan bebb,, kbetulan saya pake eterna,, lalu saya makin nekat tncap gas,,,, d tngah prjalanan saya ngomong(tanjakannya gag serem amet bebb) kbetulan gk ada kabut. Dari arah mojokerto-batu setelah jmbatan kembar pas ada tnjakan tiba-tiba mobil gak kuwat nanjak,, sngat aneh saya injak gas dngan kuat tetep gak bisa,, padahal mesin mobik eterna berbasik mesin lancer evo,, sjak pacar saya tadi nglarang saya bwat lwat situ, di lbih banyak menundukan kpalanya terus,, dia seorang indigo,,, sambung crita stelah gk kwat nanjak saya putuskan untuk mundur brhnti sjenak kami brhenti d jmbatan kebar.,, saya kwar sbentar smbil merokok di jmbatan.. Pacar saya manggil terus,, mnyuruh masuk… Yp saya gk mau, pngen habisin rokok dulu… Dari tadi pandangan saya selalu nelihat ke arah kiri jembatan saya mrsa ada yg trus mlihat saya dari kjauhan sisi kiri jmbatan…. Lama” trlihat jelas sosok tinggi htam besar berbulu,, dari dalam mbil adik saya mnyalakan mp3 lmayan keras tapi mp3 surah al,quran… Dngan cpat saya msuk mbil dan langsung tncap gas.. Eh tnjakan yg td dngan mudahnya kita lalui… Kata si doi td jmbatan ada sosok cewek yg slalu ngikuti saya dari blakang,, ada lagi cewek dngan wajah lesu d sblah kanan jmbatan yg mlihat si doi terus katanya…. Dan tnjakan yang bikin mobil gk kwat naik tadi adalah pasar mahluk halus dari bangsa jin dan siluman katanya…… Serem …….

  14. Intinnya jangan berfikir yang aneh2 aja gan
    Sedikit cerita saya juga pernah lewat sana pas habis maghrib, pulang kuliah dari UMM mau pulang kampung ke lamongan, nggatau kenapa kok pas itu saya nekat pengen pulang bingung antara lewat sidoarjo/cangar pacet tapi seringnya sih lewat cangar jadi pas maghrib saya putuskan lewat cangar. Ceritanya sama kaya diatas kabutnya tebal sekali, jarak pandang hanya 1m dan saya sendiri menaiki motor saya tanpa ada siapapun yang bareng sama saya. Dari cangar kabut sangat lebat begitu masuk hutan2 saya cuma bismillah tanpa memikirkan yang aneh2 itu cuma saya sendiri melewati hutan2 cangar pacet, sampai melewati jembatan kembar dll sendiri dan alhamdulillah nggaada yang aneh2 soalnya pas waktu itu nggak mikir yang aneh2 sama sekali cuma mikir pengen cepet sampek dirumah. Setelah melewati hutan2 sampek dah dipemukiman warga pacet hehehehehehe alhamdulillah. Sebenernya saya nggatau sejarahnya jalan hutan disana jadi nggamikir aneh2 cuma inget aja bahwa mahluk ghoib itu banyaknya digunung2 keinget cerita dari alquran udah wes. Kalau punya iman insyaallah selamat dunia akhirat.

1 Trackback / Pingback

  1. Pengalaman warganet naik mobil lewat jalur Cangar, Mojokerto: 1,5 jam penuh debar – setia1heri.com

Monggo dikomeng gans..