Beberapa kesalahan umum pemilik sepeda/motor listrik elektrik, yuuk simak gans…

Beberapa kesalahan umum pemilik sepeda/motor listrik elektrik, yuuk simak gans...

setia1heri.com – Beberapa kesalahan umum pemilik sepeda/motor listrik elektrik, yuuk simak gans…Sepeda motor listrik atau sepeda listrik mewabah dimana-mana tidak hanya diperkotaan. Motor yang ramah lingkungan ini sepertinya menjaga gaya hidup dikalangan masyarakat. Berikut Beberapa kesalahan umum pemilik sepeda/motor listrik elektrik yang bikin komponen elektrik cepat rusak. Monggo disimak gans….

Penampakan perdana motor listrik United T-1800 di Jawa Timur, dibanderol 29 jetian gans.. (2)KHS menghimpun Beberapa kesalahan umum pemilik sepeda/motor listrik elektrik dari grup facebook KOSMIK Indonesia (Komunitas Sepeda/Motor Listrik Indonesia). ”  Apa kesalahan umum pemilik sepeda/motor elektrik? Yang membuat sepeda/motor elektrik cepat rusak...” tanya bro Andrianto BioTekno pada tanggal 19 Desember 2022. Beberapa warganet menanggapi pertanyaan diatas. ” Penggunaan jangan sampai 0℅ atau jngan nunggu habis baterai nya om. Dan usahain jngan lupa untuk servis rutin nya di dealer resmi nya. Kalau YADEA servis rutin 6 bln sekali. Jngan sungkan untuk konsultasikan ke marketing nya atau ke mekanik nya langsungsemoga membantu☺ ” ujar bro Faisal Yadea Indomobil Madiun.

Berikut pengalaman warganet mengenai sepeda elektrik atau sepeda motor listrik terhadap hal-hal yang kadang bikin komponen cepat rusak.

Ian’z New Evoolotion :
1. Fast carger membuat baterai panas dan cepet rusak masa pakainya.
2. Ngecas over ( ditinggal tidur/ pergi)
3. Pemakaian sampai habis baterainya (0%)
Kebanyakan di baterai sih,, kl dipanteng ngebut terus / amper besar baterai juga cepet rusak

Cak Jhon :
Kapasitas batre (berapa amper) di bagi amper charger,di situ lah ketemu estimasi berapa jam lama kita harus charger wlpun di samping itu udah ada cutt off nya.misal amper batre 100a,charger out 10a,berarti butuh waktu krg lebih 10-11 jam charger.
Dlm proses charger jgn pernah di tinggal pergi,krna pabila ada eror pada batre bisa terjadi ledakan dan kebakaran.
Ini alasan nya pada charger pas jam tidur.
Auto cut off hanya fitur proteksi sesaat,bukan dia untuk di andalkan dan di manfaatkan secara berat,krna ini menyangkut perangkat elektronik yg tak lepas dari eror dan bisa seketika malfungsi.

Pengalaman naik motor listrik GESITS yang wajahnya mirip Honda Vario 125 old (4)Bahaya jika kita gak mau belajar,dan aman jika kita mau belajar.
Untuk prosentasi berapa % harus kita mulai charger,pahami dulu batre apa yg akn kita pakai.
Beda jenis batre juga agak sdkt beda perlakuan.
Tapi secara umum minimal presentasi batre 20-30% boleh mulai di cas,krna kalau terlalu rendah % batre,di takutkan kalau pakai batre sla dia sistem rangkai seri,pabila slah satu aki ada yg lemah di situ lah eror muncul dlm satu kesatuan rangkaian batre.

Sesuaikan watt bldc dgn beban yg akan di bawa mau pun kndisi jalan naik.rasakan dan ukur kemampuan bldc it penting,krna jgn pernah paksakan bldc krja terlalu berat,yg akn berdampak pada kerusakan bldc it sendiri dan menguras umur batre krna di paksa juga untuk krja berat.
Intinya semua serba elektronik,dan kita harus bijak dlm pemakaian

Andri Rivano Kiagus :
Paling umum sama seperti perangkat yg menggunakan rechargable battery ya.. perlakuan yg salah thd batere sehingga umurnya singkat. Pengetahuan ttg maintrnance batere ini yg hrs dipelajari juga..
Termasuk di dalamnya cara penggunaan yg aman dan tdk merusak batere..

Rudi Horor Yanto :
Kalau sy pribadi..
Motor itu utk memudahkan, meringankan, bkn malah nambahi ribet…
T3s pro, msh SLA sdh jln 4500km msh aman….charge ya di charge aja sepengin nya kt, tinggal tdr pasti cutt off sndiri, bw fast charging di bagasi…kl hbs dijln ya pakai fast charging lha wong darurat, mosok nunggu smp 6jam? Kehujanan?? Ya mosok kl pas dipakai trs hjn motor ikutan berteduh?? Aki SLA proforma turun? Ya ganti aja…jln jauh?? Ya naek motor bensin, hjn? Naek angkot…
Bikin simple aja om…
Kdg2 tiap org beda pendapat, beda unit, beda perlakuan jadinya makin banyak aturan….

Yamaha perkenalkan motor listrik E01 tahun 2022 di IndonesiaLufias Irdab :
Saya sudah pakai T3 setahunan lebih (Oktober 2022 belinya) Alhamdulillah battere masih jos.
Ngecas tiap malam sampai pagi.
Controller ganti Votol EM-100 buat ngebut dan tanjakan extrem.
BLDC baru satu Minggu ganti ke 3000 Watt, dengan battere bawaan tapi tambah 1 lagi jadi 6 buah agar tambah Joss tarikannya.
Alhdulillah awet batterenya karena jika siangnya dipakai, malamnya dicas sampai penuh sampai padi hari sampai warna lampu casnya hijau, ngak pakai timer apapun.
Artinya setiap kali pakai kalau bisa langsung cas sampai penuh, aki SLA paling takut kalau dipakai dan dibiarkan lama tidak dicas maka akan menumpuk lapisan sulfasi pada plate negatifnya yang akan mengurangi kapasitasnya dan akan menjadi soak lama kelamaan yang akan menjadi panas ketika dicas sehingga temannya yg masih bagus akan terjadi over charging dan kembung.
Jika akan liburan, cas penuh lalu MCB dimatikan dan dihidupkan kembali ketika mau dipakai.
Tambahan catatan, jelajah perhari 20 sampai 30 km saja, hanya kadang kadang saja lebih dari itu. Lewat tanjakan extreme setiap hari.

Andrian Schweinsteiger :
Kesalahan paling umum opini saya. “Over estimate terhadap kendaraan listrik di SEGALA HAL”

Nur Wahid :
Utamanya Spek, spek pas Pasan di paksa over limit… Komponen-komponen electrik itu punya batasan arus, tegangan, suhu dan faktor lain. Dan electrik itu kalo udah sort seketika itu juga modar. Lain cerita kalo suatu komponen sudah di lengkapi fitur proteksi. Jadi bisa cut off sebelum komponen tersebut meledosss…
Semoga menginspirasi.
Nikmatilah mOLis itu dengan Batasan.

Fitur keren Motor listrik Honda EM1Wawan Vespaholic :
Pas Setahun Pakai T3 (Gen2 5SLA) Alhamdulillah Masih Aman & Josss…
Tiap Malam Cash (Pake Timer Manual dengan Rumus 2jam isi 30mnit Mati) Kadang Pagi Lampu Ijo, Kadang Juga masih merah aja Saat Pagi.
Semoga Awet Sampai Minimal 3 Tahun…
Aamiin

Ardian Novi :
Buat sla jangan keseringan habis daya.. cepet rusak .. dan soal charger mending saya ganti after market yang ada auto cut off full bukan model stanby .. kapokk soalnya kalau model stanby pernah error led masih merah tapi aki panas indikasi overchager..

Melihat motor listrik Alrendo TS Bravo asal Wuxi, China (1)Well, itulah obrolan seputaran Beberapa kesalahan umum pemilik sepeda/motor listrik elektrik. Mungkin ada beberapa hal lain yang perlu diperhatikan bisa disharing di kolom komentar gans…

baca juga :

Comments

comments

Tentang setia1heri 5683 Articles
Seorang Bapak dengan 3 anak. Suka jalan-jalan dan corat-coret tulisan perjalanan. Hobi berkendara menunggang roda dua. Tak paham kuliner namun tidak ada makanan yang dicela alias doyan semua...hehehe. Maturnuwun. follow twitter : @ setia1heri

Be the first to comment

Monggo dikomeng gans..