Kelebihan dan kekurangan Mitsubishi Kuda Grandia

Kelebihan dan kekurangan Mitsubishi Kuda Grandia

setia1heri.com – Kelebihan dan kekurangan Mitsubishi Kuda Grandia. Obrolan sesi kedua seputar plus minus kekurangan dan kelebihan mitsubishi kuda yang mengaspal di Indonesia rentang tahun 1999 – 2005. Motuba bongsor dengan kubikasi 2.0 ini terdapat pilihan manual maupun matic. Nah berikut Kelebihan dan kekurangan Mitsubishi Kuda Grandia .

Kelebihan dan kekurangan Mitsubishi Kuda Grandia Obrolan seputar Kelebihan dan kekurangan Mitsubishi Kuda Grandia  bermula dari pertanyaan warganet di grup facebook Motuba. “Mbah, minta masukan saran dan keluh kesah make mitsubishi kuda 2.0 mpi mbah. Atau ada saran lain dengan budjet 50 jutaan. Pingin Mobil keluarga yang nyaman, model gak tua2 amat, terus cocok untuk domisili pegunungan. Untuk masalah bbm asal jangan 1:5-6 aja mbah soalnya denger2 di grub kuda kalo bensin bisa 1:9-10 ya. ” tanya mbah Ari Setiawan sambil mengunggah sebuah gambar mitsubishi kuda dari internet.

Screech Agni mencoba mengoreksi keiritan BBM diangka 9-10 km/liter ini. ” Kalimat “bisa 9-10 kmpl” ini ambigu mbah. Kijang kapsul juga bisa 1:9-10, tapi jalanannya ga boleh ada macet dan lampu merah. Innova bensin juga bisa dalkot 1:9-10, tapi lalu lintasnya harus lancar. Kijang 1.8 EFI, normalnya pas msh baru kinyis2, dalkot di 1:8 (7.7-8.3 kmpl). Si grandia ini lebih boros dr 1.8 EFI. Nah, bayangin sendiri aja mbah, kira2 gmn nanti si grandia ujarnya.Kelebihan dan kekurangan Mitsubishi Kuda Grandia

Beberapa warganet yang masih memelihara Mitsubishi Kuda ini turut memberikan testimoni khususnya seputar BBM tersebut. Selengkapnya monggo disimak dibawah ini brosis…

Yandane Maher :
Katanya atau sudah nyoba sendiri mbah? 1:8-1:9 ini dalkot mbah, Jakarta.. 2.0 Mpi Matic..Salam motuba 2.0 Mpi Matic mbah..
Maknyusss..1:8-1:9 dalkot..1:11-1:12 lukot.. Jakarta.. kaki normal, metode ukur full to full..
Tp klo mau ngegas kejar2an, jelas lebih boros pastinya..

Ikhwan Prayogy :
Hadir mbah , overall mobil nyaman , bandel , kenceng , utk spare part kaki” sama kaya L300 gak khawatir susah cari nya , mesin sama dgn lancer . Utk harga spare part ori sepadan dgn merk sebelah , konsumsi bbm alhamdulillah dalkot bisa 1:8-9 lurkot 1:10 . Semua tergantung settingan yg penting mesin sehat pengapian bagus . Suspensi memang cenderung lebih keras dari merk sebelah tapi ada untung nya karena mobil pasti stabil utk di ajak running . Itu mbah pengalaman semua produk pasti ada plus minus nya… bener mbah .. saya pernah full to full FC nya rata” 1:10 , tapi balik lagi sama kondisi masing” mesin dan kaki kita mbah

Foetra :
Nih mobil kalo sehat full AC dapet 1:9 lukot, dengan catatan kondisi jalan dan kondisi kepadatan lalu lintas juga jadi variabel yang berpengaruh terhadap FC. Saran kalo mau irit iritan sebaiknya jangan ambil mobil ini, kalau hanya ingin jadi sekedar mobil pertama sebaiknya hindari, takutnya gak siap aja, bapak gejil dirumah miara yang 2.0,udah pernah ganti servo, idle ngaco ganti ic idle controller, timing belt pernah top nya loncat karena timing adjuster lemes, walhasil ganti 16 biji klep sekalian valve guide nya, sensor airflow pernah ganti karena over diagnosis.

Tapi kami sekeluarga udah bersyukur banget bisa punya nih mobil, karena ya awalnya ga berekspektasi gimana gimana sama ini mobil, dari awal udah ngira ini mobil ga se enak kapsul, eh setelah punya ternyata termasuk nyaman untuk sekelas, sehingga bapak sering becandain emak gejil dengan kalimat “jual aja ya mobilnya” Emak langsung bantah “enggak!!!! “.

Kelebihan dan kekurangan Mitsubishi Kuda Grandia Agni Fajar :
Prnh pny grandia 2002, nyaman, akselerasi enak buat tanjakan sm salip menyalip, bensin paling irit di tol 1:8. Stlh itu ganti carnival bensin manual eh lebih nyaman, lbh kenceng di tol tp soal akselerasi lbh mntap kuda mpi. Tp skrg kok pengen balik ke proton lg

Satya Dharma Nugraha :
Mitsubishi Kuda Grandia 2.0 tahun 2003 yg sudah menemani keluarga gejil dari sejak dibeli tahun 2003 hingga saat ini…. Mobilnya kentjang dan sparepart mahal tapi worth it (masa pakai lumayan lama maksudnya)…. Asal kaki sopan BBMnya juga sopan…. Kemarin dipakai sama tetangga, dia langsung bejek gas yang ada bukan kencang tapi BBM bbbbuuuuoooorrrooossss…. Setelah gejil kasih tahu klo harus sopan tuch kaki akhirnya dia sadar klo Kuda itu harus dikendarai dg sopan ga boleh sruntal sruntul…. Hahahahahaha…. Kalau pelihara Kuda, timing belt harus sesuai dg KM yg disarankan oleh bengkel…. Konsumsi BBM pernah gejil test full to full luar kota full AC dapat 1:11…. Gejil belajar dari Suhunya Suhu Perkudaan yaitu Mbah Didik Dwi Handoko….. Mbah Didik ini kasih primbon Perkudaan ke gejil ketika itu…. Hahahahahaha….

Alvin Marzoeki :
Grandia 2.0 MPI manual 2002.
Awal dapet ini bensin masih ketemu 1:10an kaki sekolah, sekali pernah eror MAF sensor langsung berubah drastis ke 1:6.
Plusnya si kuda ini bawaan nya lebih rigid aja dibanding rivalnya (kijang krista)
Sparepart masih melimpah
Part body banyak meskipun ga sebanyak kidang
Body kerasa lebih tebel dibanding kidang
Kekedapan lumayan baik juga
Minusnya di kaki² depan agak 11-12 sama panter, tapi part kaki² sangat melimpah juga
Buat harga 50an perlu di cek lg minusnya, krn harga segitu ya murah.
Kuda sy laku di angka 53 dgn kondisi power steering bocor dan interior gak ori.

Imron M :
10 tahun bersama mbah 2012-2022
Pakean gejil selama smk-kuliah
Kuda deluxe karbu 1.6cc dalem kota 1:8 -1:10an
Lukot 1:11 – 1: 12,5 terakhir ngitung full to full
5 tahun dipake kaka gejil peremajaan mesin + body
5 taun dipake gejil upgrade tipis” mulai dari per custom pake 42ner , spion retract , pr 4 pintu dll sampe detail (biasa mbah anak muda ga bisa diem)
Intinya cari mesin yang sehat aja mbah biar ga banyak ragat , lebih baik cari type grandia minimal type diamond biar udah pw + central lock

Kelebihan dan kekurangan Mitsubishi Kuda Grandia Soma Saputra :
Saya pengguna MPI 2.0 Grandia untuk waktu yang cukup lama, sekitar 5 tahun, untuk tenaga gak ada keraguan walau melibas tanjakan curam, untuk BBM dengan jalan kombinasi masih dapat 1: 10, dan untuk kenyamanan, mobil masih stabil pada kecepatan 130kpj. Cukup nyaman untuk keluarga saya.

Didik Dwi Handoko :
Jgn beli kuda boss
Part langka
“Boros
“Sering masuk bengkel
“Tulang² byk yg kropos
“Sdh wkt nya diremajakan
” Body jg byk yg kropos
Mending duitnya buat Dp LCGC aja part melimpah, irit, 5 thn dijamin blm sering ke bengkel.

Sementara warganet lain menyarankan untuk mengambil yang versih diesel karena bisa di swap engine. ” Kalo bisa yg diesel aja mbah, perawatan mudah sparepart bisa punya l300, kalo perlu swap engine l300 tahun 2013-2022 udh pake egr. 2,5 L udah cukup utk tanjakan turunan dataran rendah/tinggi, apalagi pasang water separator ori punya canter makin jos. Aman solar bosok apalagi pertadex. ” ujar mbah Go Kart

Cokro Aminoto menginfokan kalau tetangganya mengeluh kesusahan terkait sparepart. Tetangga pake itu ngeluh sparepatnya udah susah mbah, mending kijang kapsul ” ujarnya. Namun hal tersebut disanggah oleh mbah Foetra, ” Cokro Aminoto saya rasa kalo sparepart justru aman, soalnya mau yang 1.6 bisa pake l300 yang bensin, mau yang 4D56 ? Pake L300, mau yang 2.0 ? Pake Eterna atau Galant sohc. Ini tinggal bengkel yang nanganin aja luas ga wawasannya, kalo mau enaknya aja ya dijamin kelimpungan perbaikin Kuda. ” tegasnya.

Kelebihan dan kekurangan Mitsubishi Kuda Grandia Razidt Dhimas Hasibuan menyarankan untuk memeriksa bagian-bagian tertentu bila akan mengambilnya. “ Saran mbah, Kalo ambil yg 2.0 perhatikan bagian sensornya mbah, seperti sensor isc, sensor tps, sensor airflow, kalau itu rusak, lumayan jadi bahan pikiran mbah. Kalo untuk kenyamanan, lumayan nyaman mbah, karena kelasnya udah medium MPV, dobanding avxen, jauh lebih nyaman kuda mbah. Kalo sparepart, bisa tanya tanya ke suhu yg ada di grup/komunitas mbah, gejil hunting di online masih ada yg ready kok mbah. Kalo irit ya jangan dibandingkan sama yg dibawah 2000cc mbah ” pungkasnya.

Well, itulah brosis Kelebihan dan kekurangan Mitsubishi Kuda Grandia

maturnuwun

baca juga :

Comments

comments

Tentang setia1heri 5682 Articles
Seorang Bapak dengan 3 anak. Suka jalan-jalan dan corat-coret tulisan perjalanan. Hobi berkendara menunggang roda dua. Tak paham kuliner namun tidak ada makanan yang dicela alias doyan semua...hehehe. Maturnuwun. follow twitter : @ setia1heri

Be the first to comment

Monggo dikomeng gans..