Pengalaman warganet mamakai kampas rem cakram dari kayu untuk sepeda motor

ojek motor cadas di tengah hutan

setia1heri.com – Pengalaman warganet mamakai kampas rem cakram dari kayu untuk sepeda motor. Kampas rem biasanya terbuat dari bahan asbes untuk sepeda motor atau mungkin karet untuk sepeda pancal. Nah bagaimana kalau kampas rem terbuat dari kayu digunakan untuk pengereman cakram di sepeda motor?. Percaya tidak percaya tidak sedikit yang sudah  memakai kampas rem kayu untuk motor-motor yang berada di dareah hutan atau pegunungan. Monggo disimak brosis…

Pengalaman warganet mamakai kampas rem cakram dari kayu untuk sepeda motorObrolan mengenai Pengalaman warganet mamakai kampas rem cakram dari kayu untuk sepeda motor berawal dari postingan di grup facebook BEKAKAS. Salah seorang warganet terheran-heran dengan penggunaan kayu sebagai pengganti kampas rem. “Kelakuane mbahmu kiper. Monggo yang udah pernah nyoba. Di kasih penjelasan ny mbah 😂.Mumpung kampas rem gejil tinggal dikit Joss ” ujar mbah Igbal MB pada tanggal 02 Pebruari 2022 sambil mengunggah gambar tangkap layar mengenai kampas rem yang terbuat dari bahan kayu tersebut. “Dulu aku pas sering bengkel motor ATV bayak yg diganti pake bambu yg udah kering ” ujar Oktabian Valez Affathan.


Beberapa warganet yang pernah memakai atau mengetahui mengenai kampas rem dari kayu ini turut memberikan komentarnya. “Khusus di jalan berlumpur, kl pake yg asli boros di kantong, kampasnya pake kayu awetnya kebangetan. ” ujar Istiko Eko. Hal ini juga ditegaskan oleh Toni, “Bukanya gk mampu beli kampas rem, tpi karna kondisi jalan yang sangat extrim,kampas rem baru hnya bertahan 4 sampai 5 hari,males bolak balik ke bengkel,,stlah diakali sperti itu,, bisa bertahan 1sampai 2 bulan,slamat mencoba bagi yng mempunyai motor kebun Mbah ” tambahnya.

Pengalaman warganet mamakai kampas rem cakram dari kayu untuk sepeda motorBerikut beberapa komentar dan review warganet mengenai kampas rem dari kayu tersebut :

Fauzi Alawiyah :
Buat motor yang suka main lumpur ini mbah, not for daily use alias jangan di gunakan untuk harian di jalan biasa..kalo pake kampas biasa, 3 hari juga udah abis.. Kalo pake kayu bisa sampe 1-2 minggu kalo gak salah

Jak Ginanjar Anjar Ori :
Baru tau mbah? Mitosnya orang yang biasa pake motor ke ladang sawit biasanya orang Kalimantan juga pake kayu kayak gitu kalo ga salah namanya kayu ulin

Amrizal Maulana :
Pernah liat digrup mana gitu mbah lupa, dikasih penjelasan katanya ini rem buat dirute berlumpur gitu..buktinya banyakbyg pke ya bisaa dari komen di atas banyak yg bilang bisa TAPI KHUSUS JALAN LUMPUR

ojek motor cadas di tengah hutanCrestos :
True orang yg biasa angkut n ngaride di alas n gunung malah lbih suka kampas rem imitasi yg warna kuning kampasny/pke kayu biar awet cakramny ktany🤣

Adam Yelistratova II :
Sedikit fakta:
Kami dipedalaman motor dinas kampungnya kampas remnya emang pake kayu karena meski basah atau terkena lumpur berlebih tetap pakem dan jauh lebih lengket dari yang standar atau bahkan yang mahal sekalipun…
Terus kalau panas gimana mbah? Yakali ngebut sambil bawa kayu gelondong yang beratnya berkali kali lipat berat motornya😅 mana medannya kek gitu~
kalau ditempat gejil biasanya pakai bambu yang dikeringkan atau pakai sisa potongan kayu ulin

alasan ban diberi rantai brosisRachmad Haris :
Aku mau buktiin lewat komentar tapi kayane kok ngeyel men
Meh tak Jak Nang kebon sawit ndelok langsung opo Yo gelem

Sandi Cahyadi :

Kalo buat di desa bagus banget ,gejil dulu di kampung kampung kanvas nya pake kayu semua khusus motor buat ngarit angkut gabah ,kalo kanvas asli nya kejauhan buat beli

Azis Prasetyo Oetomo :
Tempat ane juga pke kayu klo untuk Medan lumpur lebih awet daripada kampas yang beli kena pasir lumpur cepet abis kampasnya

Wahyu Setiawan :
Bapak gejil dulu suka bikin sendiri kayak gini, bahan dari kayu besi ( kayu belian). Maklum kalau ganti kampas asli buat sekali jalan pasti habis, medan kalimantan jaman dulu super duper extrem…ya gimana ya 150KM jala kayak sawah, tembus hampir setengah hari lebih kalau gak banjir 😅

JhonlinRacing :
Di kalimantan sini ada yg namanya ojek ulin mbah (buat angkut kayu ulin keluar masuk hutan), motor bebek yg dimodif buat angkut kayu besi beratus” KG. Shock belakang biasanya 2-3 pasang. Gear dibikin torsi gede, kampas rem dari kayu dan juga yg sering saya denger minyak rem nya pake air🤣🤣

ojek motor cadas di tengah hutanRuse :
Jangan salah lho mbah, kawan gejil dulu pas skripsi ngambil judul tentang alternatif bahan dasar kampas, jadi dari mulai kayu utuh kaya di gambar, serabut kelapa di press, bekas gergajian kayu di press dia coba semua, orangnya udah lulus, cuma ngga tau hasil kajiannya kaya apa ya

Oh :
khusus offroad beda sama on the road mbah 🙄
pernah nemenin anak bos latian grasstrack aja saya kuwalahan ngerem ngoper ngopling 😳
rem didunia offroad harus benar2 sangat pakem,banyak kasus hanya sekedar trabasan kebablasan nabrak pohon atau masuk jurang ya karena kampas tadi 😂
pake kayu malah agak pakem 🤣ntah itu mekanik atau tukang kayu yang desain

Aries :
Kirain cuma temen gejil yg edan. Semenjak kopit udah gak pernah yg namanya touring bareng,night ride bareng,sunmori bareng akhirnya dia beralih ke hobi motor lumpur pas mau trabasan tiap hari minggu pasti sabtu nya dia suka bikin kampas pake kayu di rumahnya sayang nya gak sempet gejil poto²in karna gejil anggap HORAAAAA UMUMMMMMM

Kampas rem dari kayu ini bukan berarti tidak ada efek samping. Beberapa warganet mengaku hampir terjatuh ketika menggunakan rem tersebut. “Meh Tibo Mbah, Gara gara kampas rem kayu 🤣🤣 ” ujar mbah Fierry Pranata Mmrt. Sementara mbah Dicky HeRry mengaku bahwa selang remnya mengalami kebuntuan. ” Salah satu akibatny ” tuturnya sambil mengunggah foto kondisi kabel rem yang bocor.

Pengalaman warganet mamakai kampas rem cakram dari kayu untuk sepeda motorApapun itu brosis semua dikembalikan kepada keyakinan masing-masing terkait kampas rem dari kayu ini. Yang penting bahwa penggunaan kampas rem kayu ini dipastikan medannya merupakan medan basah atau berlumpur atau perbukitan.  “Buat main lumpur di hutan, motor2 pengangkut kayu ” pungkas Diemaz Rahmadi.

Maturnuwun

baca juga :

Comments

comments

***\Contact KHS Go Blog/***
Main blog : http://www.setia1heri.com
Secondary blog : http://www.khsblog.net
Email : setia1heri@gmail.com ; kangherisetiawan@gmail.com
Facebook : http://www.facebook.com/setia1heri
Twitter : @setia1heri
Instagram : @setia1heri
Youtube: @setia1heri
Line@ : @ setia1heri.com
PIN BBM : 5E3C45A0

*" Yuuuk like & share brosis...."*
-----

Tentang setia1heri 4977 Articles
Seorang Bapak dengan 3 anak. Suka jalan-jalan dan corat-coret tulisan perjalanan. Hobi berkendara menunggang roda dua. Tak paham kuliner namun tidak ada makanan yang dicela alias doyan semua...hehehe. Maturnuwun. follow twitter : @ setia1heri

Be the first to comment

Monggo dikomeng gans..