Plus minus pakai cover mobil saat parkir lama dihalaman rumah

kelebihan dan kekurangan pakai cover mobil saat parkir lama dihalaman rumah

Plus minus pakai cover mobil saat parkir lama dihalaman rumah. Masbrow dan mbaksis seringkali kita memarkirkan motor dihalaman rumah dengan memberinya cover atau penutup. Baik mobil diparkir ditempat tertutup maupun terbuka kadang tak bisa dilepaskan dari tempelan debu dan kadang gerogan air hujan dan sengatan mentari. Nah apakah cover mobil benar-benar melindungi? yuuk simak diskusi berikut ini.

Plus minus pakai cover mobil saat parkir lama dihalaman rumah (4)Obrolan mengenai Plus minus pakai cover mobil saat parkir lama dihalaman rumah ini bermula dari postingan mbah Dwi Dan Anto di grup facebook Motuba pada tanggal 21 September 2018. Doi sambil melampirkan salah satu contoh cover mobil yang ada di pasaran. Monggo disimak gans..


Dwi Dan Anto > ‎Motuba
Cover mobil bukan substitusi atap garasi/kanopi carport

kelebihan dan kekurangan pakai cover mobil saat parkir lama dihalaman rumahKalau melintas di perumahan2 yang cukup terbatas luas tanahnya saya cukup sering melihat mobil diparkir pinggir jalan berpanas hujan tapi ditutup rapat dengan cover mobil, mungkin asumsinya biar tidak kena debu atau kepanasan kehujanan, padahal akibatnya sangat parah karena justru suhu didalam cover mobil itu panasnya jauh lebih tinggi daripada tanpa cover…tau sendiri kan parkir saat tengah hari saja panasnya seperti apa…

Efek sampingnya memakai cover mobil tanpa atap/didalam garasi dalam kurun waktu lama yang sebagian pernah saya alami di motuba yang dulu pernah saya pakai:

– cat mobil jadi njeblug alias terpanggang
– dashboard/doortrim vynil bisa mlonyot atau berubah bentuk atau njepat
– komponen plastik/mika cepat sekali rapuh
– dll

Sebenarnya untuk ketahanan kendaraan saat terkena matahari, terguyur hujan, maupun kotoran debu sudah dipikirkan tukang insinyurnya dan mobil sebenarnya dibuat tangguh menghadapi hal2 tersebut…saya pernah baca artikel bahwa cat mobil itu sudah dirancang untuk tahan cuaca panas hujan sampai belasan tahun tapi tidak dirancang untuk tahan kena gesekan tangan atau lap mobil

Jadi jangan pasang cover mobil sembarangan ya mbah

kelebihan dan kekurangan pakai cover mobil saat parkir lama dihalaman rumahHingga tulisan ini diketik postingan diatas telah mendapatkan tanggapan lebih dari 150 suka dan banyak tanggapan komentar dari warganet. “Betul mbah, gejil pernah pake cover mobil, kena panas n ujan malah luntur njiplak di cat mobil. Mana mobil warna putih lagi. Untung masih bisa ilang di poles ” tutur Fachriza Haqi. Hal ini juga dialami oleh Kirno Paparozzi, “saya pernah dulu karena keluar kota, mobil diluar bbrp hari dikasih cover … kena panas, kena hujan. kaget setelah pulang buka cover, cat mobil jadi ada ‘peta’nya “ terangnya. “Cover beginian (gambar) bikin jamur kaca. Kalo kena hujan kena panas sampe kering cat nya jadi empuk. Pake beginian bener bener malah ngerusak kalo di luar ruangan. Pake nya hanya indoor untuk sekedar halau ” tambah Mubyarto Retowiarjo.

Beberapa warganet lain yang pernah mengalami jamuran turut memberikan komentarnya. “Pernah ngoverin mobil warna putih kondisi habis hujan” posisi mobil juga udaj di carport yg ada iyup”anya semalem aja langsung njamur sana sini blentamg blentong untung di poles ilang” terang Rizqon Mustafa. Arnold Jonathan juga mengungkapkan pengalaman pribadinya. “Jelas bikin interior jadi super lembab rentan jamuran. dan juga tembus air sebenarnya jadi malah ada noda waterspot lumayan parah di body mobil. *pengalaman pribadi ” tambahnya.

kelebihan dan kekurangan pakai cover mobil saat parkir lama dihalaman rumahBeberapa pengalaman warganet yang lain terkait penyakit jemuran atau meninggalkan semacam flak ini.

Sierdy
Pengalaman punya saudara diparkir diluar pake cover kena hujan dan panas akhirnya catnya ngeflek2 dan harus dipoles untuk menghilangkan ngefleknya.
Ada baiknya sih klo setelah hujan mobil harus dilap dulu baru ditutup lagi.
Sedangkan klo mobil ga dikasih cover dan kena panas cat akan memudar/belang.
Jika mobil berdebu cukup banyak jangan di kemoceng atau bahkan dilap karena bisa nyebapin goresan pada body mobil,sebaiknya disiram air…
Beda klo mobil baru sengaja dipanasin karena untuk pengeringan total cat body (pernah baca tentang mobil baru sengaja diletakan diruang terbuka)

Kevin Chintama
kalo uda jamur kaca, jamur cat, jamur body. lama kelamaan, interior lembab, jamur kain, jamur kulit, jamur selangkangan, penyakit. nah penyakitnya itu

Rama Nugraha
Dlu jaman2 ne newbie, cucu nganggo cover kyk gni mbah.. jamane msh parkir di dpan, blm ada carpot.. mana gerobak saat itu warna item lagi.. mikir nya biar ndak kehujanan ato kepanasan.. akhire waktu di lotte majapahit, beli dah tuh cover.. sehari dua hari blm kerasa efek nya.. selang beberapa hari, tiap hbs kehujanan sama kepanasan, pas di buka warna silver di cover ada yg nempel di bodi mbah.. tak ilangin bisa dah, trus tak coba lagi, cman kepanasan aja, kena luntur yg ke dua kali.. tp yaa ttp ngeyel tak pasang aja mbah.. soale di luar terus..

2-3 minggu baru kerasa, baret halus di bodi makin buanyakk mbah.. dan jamur di bodi dan kaca juga makin banyak.. interior juga baunya pengap gaenak.. akhire copot wae lahh, ndak pernah pake cover, dan hbs itu tak poles ulang, kembali lagi warna item e kinclong + salon interior, jd fresh lagi.. akhire gawe carpot ala kadare, penting bisa buat neduh gerobak.. kalo gak di carpot, yaa tak biarin aja mbah, gak tak kasih cover.. biarin kehujanan ato kepanasan.. paling di kaca depan tak kasih penutup kaca depan..

Beberapa warganet mempunya pendapat berbeda bahwa beberapa penyakit diatas disebabkan lebih kepada bahan dan harga dari cover mobil. “Pake cover bahan ‘Taslan’ mbah…bisa bikin efek daun talas klu ada air….ukuran size nya juga ultra….roofbox motuba gejil aja bisa ketutup…kebawah juga masih ‘gondrong’ ” tutur Eko Yulianto. Hal ini juga ditegaskan oleh mbah Pitra Ariadna,”utk bahan parasut yang 150rb-200rban memang begitu efeknya tapi utk bahan yang breathable enggak gitu. di ace 800-1.2jt ” tambahnya.

kelebihan dan kekurangan pakai cover mobil saat parkir lama dihalaman rumahSedangkan beberapa warganet lain mempunyai ide lain yakni tanpa memberikan penutup alias membiarkannya seperti apa adanya. “Lebih baik dibiarkan berdebu walau di dalam ruangan lebih baik langsung cuci kalo mau di pake, pake cover kadang pas mau buka covernya kalo d dalamnya ada debu body lecet lecet halus😊 ” terang Luthfi Syarif. Hal ini juga diungkapkan oleh Firmansyah, “Padahal selesai perakitan jg d jemur berbulan2 smp d dealer ada jg yg d jemur lg berbulan2 jg hingg ada yg meminangny y mbah.” tambahnya.

Bagaimana tips agar cat tidak memudar atau jamuran?. Monggo disimak penuturan mbah Muhammad Amin Faizin, “Ket tahun 2004 coveran mbah.. 😅 alhamdulillah aman.. 😁 yg penting klo mau di coveri usahakan bebas dari debu/ cuci dulu. Klo mobil jarang dipake Setiap 2 minggu cover lepas, cuci cover motubane yo di cuci.. alhamdulilah, aman njobo njero 😅. cat asli. Cuman rutiin, di wax selambat2nya sebulan sekali..” terangnya. Atau mungkin dipasang plastik dan cover. “hasil percobaan motuba saya plastik bening taplak meja+cover, lumayan tahan hujan panas, cat belum njelepat...” tutur Yakhoub Surya Asob.

Beberapa warganet mengaku bahwa covering mobil juga punya fungsi lain tidak hanya sekedar panas dan hujan serta debu. “Nembe wingi ki om. Gegeran karo tonggo gr2 disawuri semen kro anake. Untung tk cover wlopun neng garasi.” terang Rizal Firdaus.

blogger setia1heri njajal numpak ergonomi Yamaha All New R15 tahun 2017 (2)
mbah tarno ada dibelakang KHS

Bagaimana dengan pengalaman pribadi KHS? KHS dulu sempat menutupi mbah tarno dengan cover seharga 300ribuan. Awalnya sih oke-oke saja namun karena debu menempel terus-terusan akhirnya  ketika ditarik menimbulkan baret-baret. Namun karena posisi mobil di depan garasi kadang dilema kalau tidak ditutupi karena sempat juga dibareti sama batu oleh anak saya dengan teman-temannya….hiks. Selain baret juga memang memunculkan bintik-bintik semacam jamur di kaca dan dicat bodi.  Akhirnya KHS sekarang memutuskan untuk membiarkan saja tanpa penutup cover.

Maturnuwun

baca juga :

Comments

comments

***\Contact KHS Go Blog/***
Main blog : https://www.setia1heri.com
Secondary blog : http://www.khsblog.net
Email : setia1heri@gmail.com ; kangherisetiawan@gmail.com
Facebook : http://www.facebook.com/setia1heri
Twitter : @setia1heri
Instagram : @setia1heri
Youtube: @setia1heri
Line@ : @ setia1heri.com
PIN BBM : 5E3C45A0

*" Yuuuk like & share brosis...."*
-----

About setia1heri 4431 Articles
Seorang bapak dengan 2 anak. Suka jalan-jalan dan corat-coret tulisan perjalanan. Hobi berkendara menunggang roda dua. Tak paham kuliner namun tidak ada makanan yang dicela alias doyan semua...hehehe. Maturnuwun. follow twitter : @ setia1heri

Be the first to comment

Monggo dikomeng gans..