Kopdar Jatimotoblog di Gresik (2) : Setelah melihat sunrise di Pelabuhan bergeser Sowan Ke Kanjeng Sunan.

Agenda hari kedu yakni minggu (18/5) diawali dengan menikmati dan memandang sunrise di pelabuhan Gresik yang tidak jauh dari hotel. Sekitar jam 05.30 wib beberapa temans yang berminat bergeser bersama menuju pelabuhan. Namun sayang sepertinya pagi itu sang mentari lagi malu-malu untuk menampakkan diri hingga jam 07.00 WIB masih tertutup mendung. Meskipun begitu mantemans setidaknya tahu pemandangan pagi hari dipelabuhan beserta kapal-kapal tradisional yang bongkar muat untuk dikirim keluar pulau.

pelabuhan gresik (2)  Jam 09.00 WIB selepas sarapan bersama di hotel dengan menu khas gresik yakni Nasi Rumo. Kita meneruskan agenda untuk mengunjungi alias sowan ke sesepuh penyebar islam di Tanah Jawa yang ada di Gresik yakni Sunan Maulana Malik Ibrahim dan Sunan Giri. Sowan ke Sunan ini diawali ke Sunan Maulana Malik Ibrahim yang ada di sebelah selatan alun-alun Gresik. Minggu itu karena hari libur maka bisa dipastikan pengunjung membludak dari segala penjuru mata air.

Beberapa mantemans ada yang menyempatkan diri untuk berdoa, yasinan dan mencicipi suguhan khas air alami sekitar makam. Bagi mantemans yang biasa ziarah tentu tidak asing dengan keberadaan air jernih dalam gentong ini. Ada yang meminum, untuk wudhu atau sekedar membasuh muka maka akan terasa maknyus…segar tenan.. . Oia ketika kami akan mempotret ada kesalahpahaman dengan pengurus dimana kita dikira rombongan wartawan yang dikwatirkan menulis hal-hal yang tidak benar mengenai makam dan sejarahnya. “Bukan pak…kita dari jurnalis warga ingin ziarah sekaligus belajar sejarah” begitu penjelasan KHS yang dijawab dengan manggut-manggut. Namun sayang petugas yang membidangi masalah sejarah sedang tidak ada ditempat sehingga kami tetap melanjutkan potrat-potret riuh riah orang-orang ziarah di Makam Maulana Malik Ibrahim ini. Oia ketika ziarah kemarin masjid di dekat Maulana Malik Ibrahim dalam proses pembangunan sehingga ikon tulisan makam tidak ada.

Jam 10.30 WIB kita bergeser ke Sunan Giri yang berjarak sekitar 9 km dari Sunan Maulana Malik Ibrahim. Untuk menghemat energi mantemans maka kami memutuskan parkir diatas lewat jalanan kampung dan jalur tukang ojek. Sebenarnya sih kalau pengin mencoba sensasi naik gunung bisa diparkir dibawah dimana kita akan mendaki sekitar 100 meter :mrgreen: . Di sunan giri ini ternyata pengunjung juga membludak sehingga mengurungkan niat kami untuk mendekati lokasi makam sunan. Selain itu beberapa ruas lokasi makam juga masih dalam taraf pembangunan sehingga kami ‘mengalah’ lebih baik di bawah saja. Beberapa saat kemudian terdengar adzan dhuhur dan kitapun sekalian menunaikan kewajiban siang hari itu.suasana makam maulana malik ibrahim (1)

Oia cerita selengkapnya mengenai sejarah sunan-sunan ini bisa dilihat catatan KHS beberapa tahun 2012 silam ketika bersama anak istri sowan kemari (postingan disini).


Di sekitaran danau ngipik

Demikian mantemans cerita singkat perjalanan kawan-kawan jatimotoblog sowan ke sesepuh penyebar islam di tanah Jawa. Pelajaran yang dapat diambil bahwa orang sholeh dan mensholehkan itu ternyata banyak mendoakannya dari segala penjuru mata angin. 😀

Maturnuwun

baca juga :

***\Contact KHS Go Blog/***
Main blog : https://www.setia1heri.com
Secondary blog : http://www.khsblog.net
Email : setia1heri@gmail.com ; kangherisetiawan@gmail.com
Facebook : http://www.facebook.com/setia1heri
Twitter : @setia1heri
Instagram : @setia1heri
Youtube: @setia1heri
Line@ : @ setia1heri.com
PIN BBM : 5E3C45A0

*" Yuuuk like & share brosis...."*
-----

Comments

comments

About setia1heri 4076 Articles
Seorang bapak dengan 2 anak. Suka jalan-jalan dan corat-coret tulisan perjalanan. Hobi berkendara menunggang roda dua. Tak paham kuliner namun tidak ada makanan yang dicela alias doyan semua...hehehe. Maturnuwun. follow twitter : @ setia1heri

2 Comments

Monggo dikomeng gans..