Belajar naik motor, enakan matik atau manual ?

antara motor matic dan manual

Ini hanya sekedar sebuah keingintahuan KHS akan pengalaman nawak-nawak semua yang pertamax belajar naik motor. Bagi nawak-nawak yang naik motor era sebelum 2006 an tentu tidak banyak pilihan selain mengandalkan motor manual alias persneleng terutama motor bebek. Nah sejak tahun 2006 dengan kemunculan Yamaha Nouvo Z hingga kini motor-motor matic sudah menguasai berbagai pelosok negeri. Meskipun sebenarnya sebelum tahun 2006 motor-motor matic kymco juga sudah banyak mengaspal dijalanan…hehehe

Keberadaan motor matic tentu langsung maupun tidak langsung tentu akan berpengaruh bagi para nubi yang ingin belajar naik motor. Dua jenis motor diatas baik matic maupun manual tentu ada kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Bagi yang pernah belajar naik motor persneleng alias manual tentu pernah merasakan bagaimana feeling memasukkan gigi agar tidak terlalu ‘meloncat’ karena kekencangan narik gas. Sedangkan bagi yang belajar motor naik matic tentu sensasi itu tidak akan pernah dirasakan kecuali narik gasnya terlalu kencang atau bersemangat trus ngerem mendadak…hehehe


Tanpa bermaksud membanding-bandingkan dan saling beradu argumen yang mengakibatkan ketersinggungan perasaan, akan tetapi KHS ingin mengetahui testimoni nawak-nawak yang pertamax belajar naik motor baik yang manual atau matic. Sekedar gambaran saja, KHS punya seorang bibi yang dia selama ini selalu gagal ketika belajar naik bebek. Beliau selalu grogi dan gak tatag kalau naik belajar motor mencoba di jalan raya dan beberapa kali hampir celaka. Nah ketika beliau beli motor matic maka sekarang sudah lancar dan pede ketika berkendara di jalan raya.

Pengalaman lain seorang kawan yang dia memang sejak awal belajar memakai matic ketika dihadapkan memakai motor bebek maka terkesan tidak dapat mengontrol motor dan beberapa kali terjatuh karena terkesan kaku dan kurang menguasai motor. Mungkin juga terjadi sebaliknya seperti yang KHS rasakan ketika memakai motor matik juga masih terlihat kaku dan tersendat-sendat juga…xixixixi.

Monggo mantemans masbrow dan mbaksis yang punya pengalaman belajar naik motor baik memakai matic maupun motor bebek bisa dishare dimari. Dahulu sebelum ada komputer maka mesin ketik adalah alat utama untuk mengetik dokumen-dokumen. Namun saat ini dengan telah banjirnya komputer hingga laptop maka apakah untuk belajar mengetik apakah harus kembali memakai mesin ketik manual….hehehehe. Hanya sebuah analogi saja :mrgreen:

maturnuwun.

baca juga:

***\Contact KHS Go Blog/***
Main blog : https://www.setia1heri.com
Secondary blog : http://www.khsblog.net
Email : setia1heri@gmail.com ; kangherisetiawan@gmail.com
Facebook : http://www.facebook.com/setia1heri
Twitter : @setia1heri
Instagram : @setia1heri
Youtube: @setia1heri
Line@ : @ setia1heri.com
PIN BBM : 5E3C45A0

*" Yuuuk like & share brosis...."*
-----

Comments

comments

About setia1heri 3799 Articles
Seorang bapak dengan 2 anak. Suka jalan-jalan dan corat-coret tulisan perjalanan. Hobi berkendara menunggang roda dua. Tak paham kuliner namun tidak ada makanan yang dicela alias doyan semua...hehehe. Maturnuwun. follow twitter : @ setia1heri

59 Comments

  1. Belajar motor pertama kali, mungkin tergantung punyanya jenis motor apa, dulu bpk hanya memiliki motor kopling manual, jadi belajarnya motor kopling manual. kalaupun meminjam motor teman yang lebih mudah rasanya khawatir takut merusak, jadi apa yang dipunya. Sebelum naik motor pastinya bisa naik sepeda untuk melatih keseimbangan.

  2. kalau menurut saya sih lebih milih belajar pake yg manual kang, saya sendiri lebih suka ketika belajar itu menemukan hal yang paling sulit baru nanti kalau udah bisa tinggal pilih yang enak gt. Tp kalau udah nyangkut ke mantal, ya mending ngikutin keberanian aja, drpada memaksakan. 😀

  3. untuk sesuatu yang berbeda ya masa iya harus disamakan. 😀
    mengetik pake mesin ketik..pindah ke komputer ya harus belajar dulu..
    naik motor beda jenis ya harus belajar dulu…
    namanya belajar pasti yang dipelajari ya yang mau di pake..
    kalo belajarnya pake kopling..terus keseharian nya pake matic ya ga belajar juga namanya atau belajar yang salah…
    kalo belajarnya pake matic terus keseharian nya pake manual ya ga bener juga

    ngeri kalo sampai itu pilot pesawat belajar nya pake helicopter wkwkwkwkw

  4. logikanya make matic lebih gampang buat belajar karena cuma belajar keseimbangan, narik gas, dan rem aja, sementara kalo yang manual kan pindah gigi harus memperhatikan putaran mesin juga, apalagi kalo kopling manual, tapi namanya manusia kan punya selera masing-masing :mrgreen:

  5. Kalau sudah bisa motor laki (kopling), masuk ke motor lainnya (manual/ matik) relatif mudah, hanya butuh penyesuaian aja, bukan belajar, kalau belajar ya bisa dibilang dari awal lagi, tapi kalau penyesuaian ya sudah paham tinggal menyesuaikan.

    Alhamdulillahnya, saya dikasih adaptasi yang relatif cepat kalau soal beginian (otomotif), mungkin karena memang ada rasa suka/ ketertarikan dari awal. Mobil MT ke Matik oke, matik ke MT oke, motor awal manual (bebek), belajar ke kopling gak pake mesin mati, gak pake jatoh, gak pake gas nggerung hehe. Skutik apalagi, gampang banget.

    Yang bikin saya jatuh saat belajar cuma 1, SEPEDA wkwkwkwk…gak bisa ngerem.
    Tapi biasanya, kalau sudah bisa naik sepeda, maka akan bisa naik motor (dr sisi balance nya). Naik sepeda itu ibarat making love, sekali bisa takkan lupa selamanya wkwkwkwk

    http://kobayogas.wordpress.com/2013/09/28/old-vixy-lebih-tinggi-dari-z250-mosookk/

  6. Menurut ane mas brow…
    First learner sebaiknya memakai bebek semi manual, lalu lanjut ke small pure manual macam jupiter mx or suzuki satria.
    Barulah lanjut k motor sport betulan, yg punya tangki didepan.
    Setelah matang dimotor, barulah nyobain kenyamanan motor matic,
    kenapa harus mulai dr moped? Karna kalo belum lancar, ga pindah gigipun ga masalah, melaju mulai dr gigi 2 masih kuat ko. Jd bisa merasakan feelling teriakan mesin kapan harus pindah gigi naik atopun turun.
    Kalo mulai dari matic, akan kesulitan merasakan feell nya
    ane udah merasakan semua motor, dr bebek supra 100 sampai hd electra glide.
    Sekarang cukup pk matic aja.
    Penyesuaian dr motor manual k matik ga lama ko cukup 1-2minggu aja…
    Sedangkan dr matik k manual, minimal perlu waktu 3bulan, agar lancar cara putar balik, berhenti d tanjakan, macet dll….
    Imho

  7. manual dan kopling manual juga. Soale pas belajar motor ya adanya cuma yang itu. Belum ada matic. Tapi kalo langsung matic kayaknya skill gw ga bakal berkembang. Pake kopling manual aja alon2 kok jalannya apalagi matic, cuma sekedar muter ban aja kale ya!

  8. Aq tahun 1980an awal belajar pake motor yang ada
    yaitu Honda C70 dan CG110N
    Bapak memberi syarat yg ketat…ujiannya di jalur dalam pasar besar Malang yg dulu jalannya kumuh dan becek…
    Motor gak boleh mati, harus jaga kopling dan gas
    Itu kenangan saya 🙂

  9. kalo ane sih lebih milih pake transmisi manual dg kopling sentrifugal ala bebek , karena kalo pake manual kalo yg bawa gugup dan binggung walaupun gas ditarik kan kecepatan ga naik drastis (kalo orang jawa bilang nggereng thok) beda dg matik gas dibetot makalh tambah kenceng kang
    pengalaman tetangga belajar pake matik sempat nabrak pager depan rumah karena yg make binggung ngegasnya 😀 dan ada teman malah hampir tertabrak mobil saat belajar pake matic
    malah kalo bisa ngajarinya pake motor lawas yg kampas koplingnya agak habis biar ga kaget karena akselerasinya 😀

  10. Kalo pengalaman saya pribadi sih.. pertama belajar pake nouvo sodara, lalu mio temen, sekarang sehari-hari pake bebek manual. Motor Matic itu enak untuk belajar keseimbangan dan cara menguasai motor. Jadi ketika saya pertama kali belajar motor bebek manual tinggal menguasai perpindahan gigi nya saja disesuaikan dengan situasi dan kondisi supaya tepat.

  11. saya belajar motor pertama kali pake yamaha l2 super (langsung motor kopling), sekalinya pake motor bebek bawanya endat-endut hehehe

  12. ane belajar pertama pake bebek, gak lama sih tapi langsung pinjem pespa, setelah bisa behhhh naik motor lain kayanya gampang banget.

  13. sebenarnya kalo untuk mempelajari sesuatu tak ada salahnya menggunakan manual terlebih dahulu… tapi kalo untuk tunggangan sehari-hari saya mah pilih matik saja… (ijin pake gambarnya masbos) tks.

Monggo dikomeng gans..