Cimot pulsar emang beda…(service plus price)

Membaca surat pembaca nya kang dadang (disini) kok ane tertarik juga untuk menuliskan pengalaman serupa.  Kalau kasusnya kang dadang terjadi pada sebuah tempat cimot yang terkenal maka ane hanyalah pada tempat-tempat cimot biasa.  Dan ane juga kurang paham pada kejadian yang menimpa kang dadang apakah karena motornya atau pulsarnya….hehehe. Ane punya pengalaman terkait cimot dengan pulsar ini.

Pengalaman pertamax ketika mau cimot didekat kos-kosan di Surabaya. Waktu itu memang menjelang tutup tempat cimotnya. “ maaf mas sudah mau tutup” tutur salah satu penjaganya. “ masak tho kan masih belum jam 7” timpal saya. Tetapi untuk menghindari debat ya ane mending mencari tempat nyuci yang lain.  Anehnya ketika ane pulang dari tempat lain ternyata ada 3 ekor bebek yang mengantri dimana motor tadi berbeda dari antrian sebelumnya. Artinya dia masih menerima pelanggan lain ketika ane cabut dari tempat tadi. Usut punya usut ternyata ane masih ingat dengan ngedumelan salah satu pencucinya. “ ni motor apaan yah…berat banget” dengan pasang muka manyun bin cemberut. Kemungkinan karena beratnya motor inilah bisa jadi tempat cimot tadi ogah-ogah menerimanya meskipun dulu-dulunya sempat juga diterima.


Pengalaman kedua terjadi di tempat cimot dekat rumah di Gresik.  Sebenarnya tidak ada masalah dengan tempat nyuci ini karena memang pelayanannya cepat dan memuaskan. Setelah selesai nyuci ane pun bergegas membayarnya, “ tarifnya sekian mas…”ujar mas-mas yang mencuci. Ane kaget sekali karena lebih mahal dikit dibanding tariff yang jelas-jelas tertera di spanduk untuk bebek, matik dan motor laki. Tarifnya ternyata diatas lebih sedikit tarif motor laki, apa pulsar bukan motor laki?…hehehehe. “ Tau sendirilah mas…beratnya motor sampeyan” jawabnya ketika ane mencoba bertanya. Ane pun sudah mafhum dan tidak terlalu mempermasalahkan tarifnya karena memang motor dicuci dengan sempurna dan polesannya yang tahan hingga berhari-hari. Mantabz…

Dari dua pengalaman diatas bisa jadi orang ogah-ogahan menerima cimot motor pulsar karena alasan berat. Siapa yang belum pernah megang motor pulsar pasti akan bilang berat  karena memang benar-benar berat…hehehe. Oleh karena itu kalau punya waktu luang lebih baik cuci sendiri dirumah …xixixixixi.

Maturnuwun

baca juga :

Comments

comments

***\Contact KHS Go Blog/***
Main blog : https://www.setia1heri.com
Secondary blog : http://www.khsblog.net
Email : setia1heri@gmail.com ; kangherisetiawan@gmail.com
Facebook : http://www.facebook.com/setia1heri
Twitter : @setia1heri
Instagram : @setia1heri
Youtube: @setia1heri
Line@ : @ setia1heri.com
PIN BBM : 5E3C45A0

*" Yuuuk like & share brosis...."*
-----

About setia1heri 4294 Articles
Seorang bapak dengan 2 anak. Suka jalan-jalan dan corat-coret tulisan perjalanan. Hobi berkendara menunggang roda dua. Tak paham kuliner namun tidak ada makanan yang dicela alias doyan semua...hehehe. Maturnuwun. follow twitter : @ setia1heri

13 Comments

  1. emang ada hubungannya nyuci motor sama berat motor?? khan di standarin, engga digendong….ah bisa2an tukang cuci aja, cuci sendiri aja mas, lebih puas, lebih bersih,

    vixionriders

  2. hehehe ane malah sering bantuin standar tengah motor sendiri pas mo dicuci..UG3 padahal…emang sih emang berat..apalagi pas full tank bensinnya yang 20 liter itu muantafff…bukan motor biasa kata tukang cimotnya…kalo cuci ane suka ngasih saran supaya dibawah batok jang disemprot dari bawah, termasuk bawah tengki..maklum soket BCU and CDI paling menakutkan….besok yang NS makin repot lagi yang ada maping ECU buat Triple spark..dah kaya Mtor injeck ajah..hadeehhhhh..anyway ngasih tips adalh modal ampuh kalo dateng lagi kita selalu diterima…terbukti ampuhhhhh

Monggo dikomeng gans..