Awas konflik horizontal

Awas konflik horizontal

Mencermati berita-berita yang muncul pekan-pekan ini kita akan disuguhi peristiwa atau tragedi yang memprihatinkan seperti Pandegelang yang menewaskan 3 orang ahmady, peristiwa Temanggung yang menyebabkan banyak kerugian material, berbagai bentrokan antar suku atau kampung baik yang ada di kota maupun di pelosok Indonesia.


Terjadinya konflik atau bentrokan tentu ada pemantik dan penyebabnya atau biasa kita sebut sebagai provokator yang mendalanginya. Berkaca tragedy Pandegelang maka diperlukan kehati-hatian dalam menyikapi atau mencemati berita yang disampaikan oleh media. Di perlukan berita yang berimbang, objektif dan netral untuk menjelaskan bagaimana kronologis kejadian. Selama ini kita cenderung menjudge sebuah permasalahan dari akibat yang ada, akan tetapi jarang sekali kita mau menengok sebab yang ada sebelumnya. Korban memang tidak bisa dihindarkan tetapi bagaimana sampai ada korban yang jatuh itu juga perlu di dengarkan. Mari berpikir jernih.

Kadang komengtator-komengtator yang ada justru semakin memperkeruh suasana di lapangan. Mereka tidak mendapatkan informasi yang utuh dan objektif sehingga mampu menjelaskan duduk permasalahan kepada public. Dalam menyikapi konflik memang diperlukan kehati-hatian agar tidak terjerumus dalam pusaran konflik itu sendiri.

Konflik Suku Agama Ras dan Antar Golongan (SARA) di Indonesia memang tidak bisa dihindarkan karena negara kita terdiri dari beragam SARA. Namun itu bukan alasan untuk senantiasa berkonflik yang justru akan mencabik-cabik Persatuan dan Kesatuan serta menciderai ke-Bhinneka Tunggal Ika-an yang selama ini kita jalankan bersama. Indonesia menjadi besar dan berdaulat karena kita terdiri dari beragam warna.

Konflik atau bentrokan yang terjadi saat ini kadang di picu oleh persoalan yang sepele dan remeh temeh. Dimana hal itu sebenarnya bisa diselesaikan secara kekeluargaan. Sungguh ironis memang tetapi itulah kenyataannya di lapangan.

Konsep – konsep tepo saliro (tenggang rasa), saling menghormati dan menghargai SARA perlu di tingkatkan kembali. Dialog-dialog komunikasi yang selama ini buntu hendaknya di buka kembali. Sikap gotong royong dan musyawarah perlu di gali kembali dalam kerangka membangun bumi pertiwi.

Awas provokasi adu domba baik yang mengatasnamakan Suku, Agama, Ras dan Antar golongan…..!!!!

GARUDA DI DADAKU….

Comments

comments

***\Contact KHS Go Blog/***
Main blog : http://www.setia1heri.com
Secondary blog : http://www.khsblog.net
Email : setia1heri@gmail.com ; kangherisetiawan@gmail.com
Facebook : http://www.facebook.com/setia1heri
Twitter : @setia1heri
Instagram : @setia1heri
Youtube: @setia1heri
Line@ : @ setia1heri.com
PIN BBM : 5E3C45A0

*" Yuuuk like & share brosis...."*
-----

Tentang setia1heri 5064 Articles
Seorang Bapak dengan 3 anak. Suka jalan-jalan dan corat-coret tulisan perjalanan. Hobi berkendara menunggang roda dua. Tak paham kuliner namun tidak ada makanan yang dicela alias doyan semua...hehehe. Maturnuwun. follow twitter : @ setia1heri

Be the first to comment

Monggo dikomeng gans..