Kejadian lagi, begal motor beraksi di sekitar bukit jaddih, bangkalan

Kejadian lagi, begal motor beraksi di sekitar bukit jaddih, Bangkalan. Cerita begal motor di bukit jedih, bukit jadih atau bukit jaddih seakan selalu menghantui bagi orang yang akan berwisata kesana. Pada Maret 2017 kemarin ada warga surabaya menjadi korban disana dan sekarang bulan Juni 2017 kejadian serupa. Kalau dahulu korbannya motor Honda Vario sekarang ini Honda Supra X tahun 2016. Mereka adalah korban yang berani lapor kepada polisi dan membagikan cerita  ngeri-ngeri sedap ini kepada warganet terutama E100 suarasurabaya. Monggo disimak cerita selengkapanya mantemans…

Warganet ini membagikan pengalaman temannya yang menjadi korban begal motor saat pulang dari wisata Bukit Jaddih di Bangkalan ini.  Mohon berhati hati apabila ingin berwisata ke madura khususnya bukit jaddih bangkalan.. Tgl 24 Juni 2017 teman sy di begal.. Di clurit berkali kali untung menggunakan helm..teman sy ke sana dgn keluarga dan keluarga trauma berat.. Kejadian di tempat ini sdh berkali kali..mohon keseriusan pemerintah setempat utk keamanan para pengunjung wisata diperhatikan.. . Mengingat di madura ada beberapa tempat wisata bagus dan alternatif tempat liburan kedua setelah batu bagi warga surabaya… Terlampir juga tanda bukti lapor polisi.. Sekian terima kasih.. “posting Albert Yosef Leihitu di forum ‎E100 pada 3 Juli pukul 11:00 sekitar Kota Surabaya.

Mengutip tanda bukti lapor ke polsek sukolilo, bangkalan kejadian pada hari sabtu, 24 Juni 2017 di sekitar raya sendang dajah, kecamatan labang dan kabupaten bangkalan sekitar pukul 10.00 WIB. Sepeda motor Honda Supra X milik korban Yosua Sibarani diminta paksa dengan sabetan celurit. Untung korban selamat meskipun motornya mesti direlakan dibawa si begal motor.

Warganet di e100 pun ikutan geram karena kejadian serupa seringkali berulang dan belum ada tindakan yang efektif bikin jera para begal terserbut. “belum lama ini baru dari tempat ini.. daerah rawan begal tapi tak nampak satupun aparat polisi dijalur ini cuma spanduk awas begal pengendara motor harap pulang via kota bangkalan… selanjutnya berdoa menurut keyakinan masing masing kalo dibegal pak polisi siap mengetik laporan anda ” sindir Andi Setyo Purwandaru

Saudara saya di celurit waktu mengendarai sepeda motor kalau korban masih belum mau menyerah sepeda motor di tendang akhir nya jatuh dan sepeda pun raib beserta dompet dan isi nya. “cerita dari Meilina Tri Wulandari

Saya sebagai warga madura memang sangat menyayangkan hal ini, ini cuma sebagian yang ter ekspose, banyak kasus disana yang hilang begitu saja kasusnya. sudah berapa kali warga melapor tapi tidak ada tanggapan yanf serius dari pihak terkait. ” kata Lukman Nurhakim

Sudah banyak korban..bisa tanya ke mahasiswa universitas trunojoyo..korban banyak..cuman tindakan aparat kepolisian kurang maksimal..salah satu korban istri saya juga pernah kena begal..”ujar Choirul Anam

Warganet lain menginfokan meskipun tekape ada di bukit jaddih tetapi kemungkinan pelaku berasal dari bukit jaddih sendiri. “Sekedar info nih.. Madura sya daerah situ.. Sya jrang plg kmdura pling kalo ada acara aja.. Nah saudara sya tu pernah cerita kbnyakan yg begal bukan org jaddih. Tpi dluar daerah jaddih. Dan itu sudah ada kesepakatan. Begal dilarang begal warga jaddih n dilarang begal didaerah jaddih. Jika ketahuan para begal bakal dicari dibunuh ditempat./biasanya dicarok. Bapak sya yg asli situ aja kalo mau balik k Sby jamnya kemaleman aja harus diantar ponakan2annya. Selepas ceritaku bener apa gak. Yg penting kita tetp harus hati2. Karna keluarga menunggu dirumah. ” ujar panjang kali lebar warganet Nia Prananta

Hal ini diperjelas oleh warganet bahwa warga sekitar bukit jaddih juga jengah dan geram dengan kejadian begal semacam ini. “Sekedar mengingatkan dulur, wisata di bukit jeddih sering kena begal…. buang jauh2 dr agenda liburan…. sebenarnya warga disana jg geram, ada yg sampe dibakar, cm smpe saat ini tidak ada tindakan keamanan yg disediakan alias ente cari aman sendiri sendiri...” terang Fathur Romi

Cerita lain seputar begal di bukit jaddih

Warganet bercerita tentang pengalaman saat melakukan sesi foto pranikah di sekitaran bukit jaddih ini. “Cuma numpang cerita dulur.kemarin bulan puasa temen2 q prewed di bukit Jeddih.pas waktu masuk ke lokasi q di datengi orang dan menyodorkan tiket masuk.dan harus bayar mereka bilang biaya masuk 200 ribu.ya kita bayar 200 ribu.trus kita mau foto2,eh ternyata ada orang datang dan menanyakan.apakah sudah bayar biaya masuk untuk prewed ??? ” ujar Ronny Bolo Kurowo mengawali ceritanya

Ronny kembali melanjutkan cerita ini. “Spontan temen2 bilang uda bayar pak ama orang yang di depan sana.usut punya usut yang bener untuk bayar lokasi buat prewed itu di kantornya Jeddih ato langsung melalui pos yang di danau itu yg resmi.kalo uda bayar di lokasi yg resmi nanti jangan lupa minta pengawalan ama orang kantor bukit Jeddih pas waktu sesi pemotretan.itu saja cerita dari saya smoga bermanfaat dan lebih hati2 lagi “ pesannya kepada warganet yang lain.

Warganet lain bercerita bahwa ada kemungkinan dugaan kongkalikong antara tukang parkir luar dengan begal itu sendiri meskipun cerita ini perlu klarifikasi lebih lanjut. “Begalnya ini komplotannya si tukang parkir bagian luar. Aku kemarin kesana sama anak club motor. Sempet pny niatan prewed disana tp harga kamera sama nyawa 11-12 jd ya gak jd.. ..Sering bngt disana laporan ke polsek setempat tp polisi disana entah krn salah satu komplotan/memang sdh takut sm begalnya dan ndak ada respon sama sekali….Yg mengkoordinir si begal ya tukang parkir, tukang parkir akan ngasih tau ada brp org yg akan berkunjung, kalo lbh dr 10org insha Allah ndak berani tp kalo cuma beberapa aja hati hati.. ‘ ujar Ratna Arum Puspa Yanti

 Saran kalau mau ke bukit Jaddih

Beberapa warganet di e100 menyarankan bila akan berwisata kesana usahakan beramai-beramai dan tidak lebih dari jam 3 sore. “Saya sarankan kalo ke madura jngn sndrian ato berdua..mnim 5orng aja, klo ke madura jngn trlalu pagi jngn juga trlalu sore, sya aja asli madura ga brani ,,bnyak yg jahat klo di madura kamal bangkalan..”terang Oiss Kurnia

Alhamdulillah waktu saya wisata ke bukit jaddih aman. Berangkat jam 7 pagi dari surabaya. Jam 1 siang sudah keluar dari madura. Naik motor alhamdulillah aman. Saran saya, kalo mau ke bukit jaddih sebaiknya sebelum jam 2 siang sudah harus keluar dari madura. Biasanya begal itu sore mulai beraksi..“ujar Prima Ayodya Wulandari

Wisata Bukit Jaddih memang eksotis mantemans namun kalau rawan begal motor begini tentu akan membuat orang berpikir ulang. “Semoga ke depan bs jadi destinasi wisata yg aman dan nyaman, seharusnya pemkab harus turun tangan sama aparat keamanan terkait bs jadi gak aman karena ada beberapa pihak yg kurang senang biasane gini ini solusinya cuma harus duduk bersama semua dan warga sekitar jg harus makmur dengan adanya wisata ini..“ujar Taufik Wiji.

Bahkan ada yang iseng-iseng bawa kopaska Mayor TW buat ngabisin tuh para begal motor…hehehe. “Klo kesana minta ditemani kopaska aja..biar kyk 2 orang yg sdh ditembak mayor tunggul anggota kopaska tni-al..saat mau merampok rumahnya dan modar..mereka larinya ke sana…hehehehe ” canda dari D’Miko.

Semoga para pihak yang berwenang bisa memberikan rasa aman kepada siapapun terutama orang-orang yang sedang berwisata di sekitar bukit Jaddih. Karena ulah oknum segelintir orang membuat kesan angker dan seram kepada warga di sekitar Bukit jaddih ini.
Maturnuwun
baca juga :
***\Contact KHS Go Blog/***
Main blog : http://www.setia1heri.com
Secondary blog : http://www.khsblog.net
Email : setia1heri@gmail.com ; kangherisetiawan@gmail.com
Facebook : http://www.facebook.com/setia1heri
Twitter : @setia1heri
Instagram : @setia1heri
Youtube: @setia1heri
Line@ : @ setia1heri.com
PIN BBM : 5E3C45A0

*" Yuuuk like & share brosis...."*
-----

Comments

comments

One Comment

Monggo dikomeng gans..